Sep 26, 2011

Kerana pernikahan itu suatu ikatan yang suci

Hai.
kau tahu, terperanjat barbie aku bila one of my friends, a really bestfriend texted me and shout out that "aku
nak nikah". i was like, what (sambil mata terbuntang). mase tu aku kat Karak tengah tengok tv #tanjat boboi tau.

and bila aku tanya siapa lelaki tu, dia suruh aku teka. and yes, the guy yang aku teka tu adalah betol. and yes, i'm happy for her. yela, aku tau jalan cerita cinta dia. dia pernah di kecewakan mungkin hampir gile (memandai je aku. ntah2 dia kuat. kau ingat semua orang macam kau ke, reena). hey FARAH RAIHANA, aku mungkin sentap dengan kau sebab tak cerita kat aku yang kau dah 2 months with that guy, but deep down inside my heart, aku mendoakan yang terbaik untuk kau. sentap lah. apa-apa pun dia akan cerita kat aku. tapi kali ni? but i know, kengkadang tak semua kita nak cerita kat kawan baik kan. ada kalanya, kita nak simpan sebagai rahsia. all the best to u. ATIQAH LIYANA bila lagi???

semalam, masa ibu tunggu aku naik bus, aku tanya ibu.

aku: ibu, dulu ibu tak bercinta kan dengan abah?
ibu: tak. ibu dulu disatukan oleh abang sedara ibu dengan abah.
aku: maknanya kawen tanpa bercinta lah ye?
ibu: ye lah. dah 30 tahun pun ibu hidup dengan abah awak tu. bahagia juga.
aku: hmmmm
ibu: ni tanya ni mesti ada sebab kan.
aku: eh, takde ape2 lah.

betol ke kita boleh bahagia mengikat satu ikatan sah tu tanpa rasa cinta sebelumnya. mampukah bahagia? bagaimana nak memupuk cinta tu after marrying that guy? wujud ke lagi cinta sebelum nikah? bagaimana akhirnya cinta itu still tak datang setelah mencuba? nak salahkan siapa? and boleh ke kita bahagia till the end. wallahualam. semuanya atas kehendak-Nya.

oh, sangat geli bila tulis entri macam ni. like hell je. huhuhuhuhu.

sekarang ni aku sibuk teman kan adik aku, Farah prepare ape-ape yang patut untuk pertunangan dia. di harap semuanya berjalan dengan lancar. InsyaAllah.






hey, dia dah start pakai tudung. doakan ia adalah kekal.




i like the new you.




semalam masa nak tunggu KLIA transit di Bandar Tasik Selatan, ada seorang brader ni berdiri depan aku. but then, aku tk lah ambil peduli since that aku baca mag. tapi aku macam pelik lah asal la dia ni berdiri depan aku. bila aku pandang, mulut dia macam terkumat kamit. oh rupenye dia bercakap dengan aku. dia nak tanya something dekat aku. yang aku pulak pakai earphone dengar lagu. aku bagi isyarat sekejap dan tanggalkan earphone tu.

aku: sori, saya dengar lagu (sambil buat muke cute. pangggg. cute kah engkau, reena)
dia: itulah. saya ingat awak taknak layan. (tersenyum)
aku: ada apa ya?
dia: just nak tanya, train ni ke KLIA kan.
aku: yup. tak pernah naik ke? (kurang ajar ke soklan ni? tak kan.)
dia: 1st time ni. saya nak pergi aussie.
aku: owh ok. (ada aku kesah kau nak pergi mana)

then i just ignored him. ye la, aku nak dengar lagu. malas nak layan. in fact, aku takde mood nak berborak.

then dalam bus di Putrajaya masa nak ke rumah, aku duduk depan sekali. still dengar lagu. tapi aku pandang je driver bus tu sebab dia macam pandang-pandang aku sambil mulut dia begerak-gerak. ok now i know, dia bercakap dengan aku. oh nak ajak berborak rupenye. so, pelan-pelan aku cabot earphone dan melayan dia berborak.

oh hell. kenapa la aku tak boleh mendengar lagu dengan aman? kenapa la semua orang pon nak tanya itu ini kat aku.kenapa la mereka-mereka tak boleh membiarkan aku melayan perasaan. oh kenapa?

Sekian

3 comments:

diwant said...

aiyakkk

fAizAl_85 said...

: cik rai nak kawen?? dengan bro ridhuan abu bakar ke??? -wah! kepochi plak aku. huhu :)

Reena said...

tettttttttttttt