Jul 7, 2017

Setelah dua bulan lupakan blog kita kembali dengan "Selamat Hari Raya"

Aku dah start kerja pada hari Rabu(raya keempat). Ingatkan bila masih dalam mood raya, orang kuranglah berurusan.
Takde maknanya ok.
Berduyun duyun public datang berurusan.
Dahlah aku sorang saja. Aku malas nak duduk di kaunter sebab kerja di meja aku berlambak.
So bila ada orang datang baru aku bangun ke kaunter. Aku rasa mahu kurus betis aku bangun duduk bangun duduk.

Macam raya kelima tu, ya ampun, ada pakcik yang kelihatan educated datang berurusan. Layan dia saja ambil masa sejam lebih.
Aku bagi borang, bukan nak baca dulu. Terus tanya ini nak isi apa, macamana semua.
Eh come on lah, jadi bijak sikit boleh? huhu.
Kalau baca, mesti faham. Speaking bukan main lagi, tapi borang pun tak reti baca.
Lepas dah puas mendengar penerangan daripada aku, dan dia pun mengulangi apa yang aku terangkan, dia pun keluar. Tak lama selepas tu, dia datang semula. Hahaha.
DAN BERTANYAKAN PERKARA YANG SAMA BERULANG KALI SEHINGGAKAN ABANG OPIS DATANG DEKAT AKU UNTUK SETELKAN.
Dia bukan bertanya tapi dia more to nak pastikan apa yang dia ulang tu sama tak dengan apa yang aku bagitau tadi.
Ok selepas tu dia pergi. And you know what?? He came back after 10 minutes asking me the same question "Cik dia kena macam ni kan??" Like what the fun weiiii??
HAHAHAHAHA.

Tensen guweee kalau macam ni.
Katalah sehari dalam 30 yang datang. Kalau 15 daripada 30 tu macam pakcik tadi? Aku rasa mau mati pucuk kejung aku kat kaunter.

Ok dah.
Sekarang nak cerita pasal raya pula.
Seperti biasa bila dah semakin meningkat usia ini, nak sambut raya tu takdelah excited sangat.
Cuma excited bila fikir malam raya dapat kemas rumah, lepak dengan adik-adik sehingga lewat pagi (which is selalunya tak berjaya sebab aku dah tua so nak tahan mata macam zaman muda-muda dulu memang tak boleh selalunya pukul 10 malam mata aku dah layu. Adik-adik aku selalu bengang dengan aku huhu).
Kalau zaman umur awal 20an, berjaga sampai pagi akulah champion.
Borak punya borak punya lepak sampai subuh pun takde hal la mata ni.
Tapi sekarang? HAHA
Sedih juga jadi aku. Takde life haha. Forever alone.






Malam raya, Farah ajak ke pekan Karak. Entah apa lagi yang tak cukup.
Kitorang ni memang macam ni, selagi tak habis raya selagi itulah ada je benda yang tak cukup yang kena beli. Tensen mak henon.
Tapi sebab kedai yang nak pergi tu dah tutup so kami mengambil keputusan yang tepat untuk makan KFC. Just the two of us wooohooooo. Lama dah tak dating berdua.
Tapi tak best lepak KFC sebab belakang kami ada satu keluarga yang boleh tahan hingarnya haha. Baru ingat nak romantik romantik dengan adik sendiri.

Order ini saja sebab sebenarnya perut kenyang lagi yelah lepas berbuka kan.
Seronok keluar malam raya sebab suasana dia susahlah nak diterangkan.
Pada aku, malam raya or senang cerita sehari or dua hari sebelum raya adalah paling best.
Masuk raya pertama dia macam kurang sikit. Sebab itu, tiap kali nak raya, aku tunggu sehari sebelum raya je. 
Entahlah. Susahlah nak gambarkan perasaan itu huhu.




So kami pergi ke kebun getah, and ambil picture banyak-banyak which is yang elok hanya 2-3 keping hahah.
Yelah, sedar diri tu memang tak potogenik ada hati nak ambil macam model.
Nyamuk memanglah banyak. Terseksa betul dan di sinilah selipar aku putus kerana tersadung akar pokok.
Yeah right. Reena dan tersadung/jatuh manalah boleh dipisahkan, ye tak?
So berkaki ayam jelah aku nak balik tu.

Itu, aku paste kan gambar abang aku. Rindu kot kat dia. Lama gila tak jumpa hahaha. Memanglah lama dah dia meninggalkan dunia kau dah kenapa Reena?
Hari tu raya pertama pergi kubur, aku cakap cakap dengan dia. 

"Abang, kami datang. Semua datang ni nak jumpa awak. Ni ada anak buah baru Don Arafat nama dia. Tak pernah lagi dia datang jumpa awak ni. Lagi satu, awak tengok Mika dan Sunan ni, selalu nak bergaduh. Marah diorang sikit bang."

Lepas tu, aku yang sebak. Sendiri cakap, sendiri yang sebak. Hahaha.
Haih. Rindu sangat.
Tak retilah nak bagitau macamana rasa rindu tu.
Macam simpan batu dalam dada. Nak luah, nak hilangkan tu, rasa tak tau macamana.
Mungkin sampai aku matilah kot eh rasa rindu membeban di dada ni.
24 tahun kot aku hidup dengan dia. Macamana nak lupa, kan? Darah daging sendiri pulak tu.



Hari raya keempat ke rumah kawan ibu merangkap pengasuh aku masa kecil, Mak Itam.
Lama gila kot tak jumpa dia adalah dalam 20++ years kot.
Seiras ibu dah ni.
Ibu kata, Mak Itam inilah yang bagi nama aku.
Takdelah dia memikir sangat nama aku. Sebab ibu dah bagi nama abang aku as Kamarul Azreen bin Kamarudin so Mak Itam kata, apa kata tambah je A pada Azreen tu maka jadilah Azreena.
Bijak, bijak.
Tapi dulu aku selalu tak suka nama aku. Sebab ada kawan lelaki aku masa sekolah rendah kata nama aku macam nama gadis liar, gadis materialistik dan gadis metropolitan.
Walaupun masa itu aku tak tahu apalah makna materialistik metropolitan itu semua, tapi pada aku bunyi pun macam tak best, mesti maksud dia tak best juga. Bebudak. Dahlah selekeh, bodoh pulak tu senang di pengaruhi kihkihkih.

Haaa gitewww.
Nak cerita nama je pun dah satu perenggan.



Eh, kembali semula ke gambar di kebun getah.
Ha nampak tak kecelaruan minda aku? Yang sebetulnya, aku pemalas.
Kengkonon nak jadi wanita sopan melayu terakhir guna sampin si Faeez.
Jadilah. Aku kan suka berangan. Berangan kan percuma.



Mika, Mieya dan Don.
Si Don dah 10 bulan. Dah menapak satu dua. Aku suka betul gomol dan cium pipi dia.
Rasa nak kunyah. Dahlah bau leher masam. Rasa stim je bila cium. 



Cukuplah ada diorang bertiga, rumah jadi gegak gempita.
Boleh dengarlah suara aku sampai ke rumah paling hujung ok tipu eh ke betul tapi aku harap taklah, malu kot.

Sunan dan Mika, 10 minit main, 20 minit gaduh.
Kalau di biar, masing masing balas membalas ketuk mengetuk.

Harap bila besar nanti Sunan dan Mika akan jadi rapat dan saling caring.
Empat-empat anak buah ni aku sayang sangat. Macam nyawa.

Mika dan Mieya tu yelah duduk dengan aku. So aku nampak depan mata selalu.
Sunan dan Don bila takde, lama tak balik, mulalah rindu sangat.

Hari raya tahun ini memang hari raya yang biasa saja tapi pada aku takde yang lagi bermakna selain daripada berkumpul satu keluarga, kan?
Aku dan adik adik aku macam biasalah, bahan membahan, buat lawak yang kitorang je faham lawak tu, troll men-troll, gosip, makan, makan dan makan.

Raya tahun ni, Farah banyak keluarkan duit. Dan chef pun dialah.
Terima kasih, Rah. 
Tahun depan sponsorlah lagi HAHAHA.

Begitulah hari raya, kan?
Hari kemenangan. Menyatukan ikatan keluarga.
Membuahkan rasa bahagia.
Happy sangat bila satu keluarga berkumpul.

Semoga tahun depan kita berjumpa lagi ya, Ramadan dan Syawal.

Selamat Hari Raya korang!

May 7, 2017

Move on

Apa yang aku tak suka, apa yang menyakitkan hati aku, aku suka tinggalkannya di belakang.

Maksudnya, aku tak suka ingat. Aku akan cuba lupa. Buat macam tiada apa-apa.

Contoh:

Aku takkan stalk fb ex aku sebab aku taknak tengok dia bahagia dengan hidup dia, jika itu boleh buat aku sakit hati. So yes, aku block dulu.

Dan kalau ada sesiapa yang datang menyampaikan cerita-cerita tentang masa lalu aku, aku akan cepat-cepat beritahu, please stop it, aku taknak tahu. Let bygone be bygone.
Sebab aku sakit. Aku taknak tau. Aku taknak ambil peduli. Sebab perkara itu menyakitkan hati aku.
Menikam dada aku dengan parah. Berdarah.

Setelah sekian lama aku cuba untuk pulih, dan aku dapat "hidup" aku semula, kenapa aku perlu sakitkan semula hati aku sendiri.

Dan mungkin kerana inilah aku menjadi pasif. Aku takde kawan di tempat tinggal aku. Aku hanya kemana-mana dengan keluarga.

Aku cuma mahu hidup tanpa bayangan insan-insan yang pernah hadir dalam hidup aku.
Walaupun insan itu bawa kenangan manis. Pahit apatah lagi.

Aku nak move on.

Apr 6, 2017

Kecewa

Dua tiga hari kebelakangan ini bukanlah hari yang terbaik untuk aku.
KECEWA. Ya. Itu perkataan yang paling tepat untuk aku gambarkan perasaan aku dua tiga hari lepas.

Aku betul-betul lemah, terduduk lesu dan menangis.
Tapi seperti biasa aku cuma mampu pendam dan tak ceritakan pada sesiapa. Oh tak. Aku cerita pada seseorang yang aku selesa bersamanya selama ini.

Namun tetap, aku rasa kecewa yang terpaling dalam.
Sebelum tidur, aku ligat memutarkan kembali segala apa yang terjadi selama ini.

Aku lemah. Masa itu, hanya Allah saja yang tahu bagaimana pedih dan sakitnya hati aku.

Bangkit

Selama ini memang aku perasan ada applikasi tertulis "DigitalFurqan" kat desktop komputer ofis aku ni.
Dah setahun aku perasan. Peninggalan kakak yang aku ambil tempatnya ini. Tapi aku tak pernah buka. Sebab pertama, aku paling fobia kalau nanti jadi virus kat komputer aku. Kedua, sebab aku bongkak--mungkin. Bongkak dengan Allah--mungkin.

Dan semalam aku buka, guess what, ianya adalah bacaan ayat suci al-quran untuk semua surah. Lengkap. Ayat pertama yang aku ter-on adalah surah Yaasin. ALLAHU. Merembes airmata aku.
Tenang rasanya mendengarkan alunan bacaan ayat suci tersebut. Selama ni mengaji lepas solat itupun terkejar-kejar--mengejar dunia yang tak sudah. 

ALLAH.

Egonya aku.

Beransur terpadam

Yang mana kekecewaan aku rasa dua tiga hari sudah, beransur hilang. Walaupun masih ada berbaki, sekurangnya aku sudah mampu berfikir secara rasional.