Apr 6, 2017

Kecewa

Dua tiga hari kebelakangan ini bukanlah hari yang terbaik untuk aku.
KECEWA. Ya. Itu perkataan yang paling tepat untuk aku gambarkan perasaan aku dua tiga hari lepas.

Aku betul-betul lemah, terduduk lesu dan menangis.
Tapi seperti biasa aku cuma mampu pendam dan tak ceritakan pada sesiapa. Oh tak. Aku cerita pada seseorang yang aku selesa bersamanya selama ini.

Namun tetap, aku rasa kecewa yang terpaling dalam.
Sebelum tidur, aku ligat memutarkan kembali segala apa yang terjadi selama ini.

Aku lemah. Masa itu, hanya Allah saja yang tahu bagaimana pedih dan sakitnya hati aku.

Bangkit

Selama ini memang aku perasan ada applikasi tertulis "DigitalFurqan" kat desktop komputer ofis aku ni.
Dah setahun aku perasan. Peninggalan kakak yang aku ambil tempatnya ini. Tapi aku tak pernah buka. Sebab pertama, aku paling fobia kalau nanti jadi virus kat komputer aku. Kedua, sebab aku bongkak--mungkin. Bongkak dengan Allah--mungkin.

Dan semalam aku buka, guess what, ianya adalah bacaan ayat suci al-quran untuk semua surah. Lengkap. Ayat pertama yang aku ter-on adalah surah Yaasin. ALLAHU. Merembes airmata aku.
Tenang rasanya mendengarkan alunan bacaan ayat suci tersebut. Selama ni mengaji lepas solat itupun terkejar-kejar--mengejar dunia yang tak sudah. 

ALLAH.

Egonya aku.

Beransur terpadam

Yang mana kekecewaan aku rasa dua tiga hari sudah, beransur hilang. Walaupun masih ada berbaki, sekurangnya aku sudah mampu berfikir secara rasional.