Jun 14, 2018

Kenangan masa raya dulu-dulu. Esok dah raya!

Pejam celik, dah masuk bulan 6 untuk tahun 2018.
Pejam celik, dah last ramadan hari ini.
Dan tiba-tiba esok dah raya.

ALLAHU.

Cepatnya masa berlalu. Meninggalkan setiap kenangan di celahan memori.
Yang takkan terganti.
Tapi sentiasa diingati.

Aku bila dah masuk akhir-akhir ramadan ni, hati mulalah emosi semacam.
Sayu.
Kenangkan insan-insan yang dah pergi meninggalkan aku.
Abang aku, terutamanya.
Hari itu, borak dengan ibu, aku cakap kat ibu, dah 10 kali Ramadan abang pergi kan bu.
Allah, rindunya.

Ini nak raya. Bila ambil gambar adik-beradik, rasa tak cukup korum. Tahun depan bulan 9 genaplah 10 tahun dia pergi. Jika dia masih ada, umur dia dah 36 sekarang.
Maybe dah berkahwin dan ada anak.

Teringat arwah nenek (mak ibu). Nenek dulu suka buat bahulu. Tukang bancuh, arwah atok. Hehe. Bancuh dalam pasu besar. Lepas tu bakar guna sabut kelapa.
Memang tradisional sangat. Tapi itu yang sedap melampau.
Terbau-bau lagi bahulu nenek.
 Bila raya, atok akan ke pekan rabu di Dong, Raub. Ingat lagi atok beli kain pasang untuk aku dan abang aku. Kaler kuning menyala bunga-bunga merah biru hijau.
Nenek jahitkan aku baju kurung, abang aku of course lah baju melayu telok belanga takkan baju kurung jugak kau ingat dia sajat? eh terbawang pulak.
Atok beli banyak meter. Lepas tu nenek jahit buat langsir.

Makanya, di pagi syawal yang mulia, sedondon la aku, abang dan langsir nenek. HAHA.
Tapi peduli apa. Janji baju baru, kan? Seronoknya bila ingat.

Arwah pakngah pula, pembekal mercun dan bunga api wei.
So malam raya, raban lah kami adik beradik main bunga api dan mercun berlawan dengan anak jiran atas bukit. 
Kiranya dorang anti lah dengan kami adik beradik HAHA sebab kami macam berlagak lah duduk bandar. Budak bandar. Padahal Karak je wei HAHA.
Lawak betul bila ingat.
Padahal duduk kampung juga kat Karak. Tapi sibuk menyamar jadi budak bandar HAHA. Manalah budak kampung nenek tak menyampah. Eii entah apa perangai masa kecik. 

Eh, ni aku nak cerita satu cerita yang betul-betul terjadi masa di rumah nenek (Raub, Pahang)
Setelah kematian atok, adalah sorang pakcik ni suka nau berhenti kat tingkap dapur rumah nenek stalk nenek basuh pinggan. 
Nenek tak melayan okay. Tapi sebab dah kenal lama, nenek jawab jugalah kan pertanyaan.
Kami yang cucu-cucu ni macam "eiii dia suka nenek ya. Eiii atok S suka nenek eiii"
Cam gitulah lebih kurang kami ejek nenek kongajor sangat kan. HAHA.
Nenek pasrah je.

So, lepas 3-4 tahun. Kami pun dah pandai lenjan motor pakngah bawa pusing kampung nenek. 
Selagi tak habis minyak selagi itulah dok buat pusingan jual muka ke apa tidaklah aku tahu.
Masa tu dah nak senja dah. Kami bawa motor sampai lalu depan rumah atok S. Kami tengok atok S tengah sandar kat kerusi malas dia tak berbaju.
Kami tegur dia kot. Tak sure sangat siapa yang tegur, syera ke farah. Aku memang taklah nak tegur, sebab aku tak ringan mulut. Dah tegur tapi atok S tak layan.
Ya, kami naik bertiga motor tu macam orang asli nak pergi cari petai dalam hutan HAHA.
Aku, farah, syera.

So kami pun baliklah rumah nenek. Dah maghrib. Dalam hati kemain cakap, eh, nenek kita tak layan dia, dia pulak nak sombong dengan kita.

Sesampai je di rumah, kami pun cerita kat nenek.
"Nenek, nenek. Tadikan kitorang lalu depan rumah atok S. Lepas tu kami tegur, dia tak jawab pun Nek" Haa lebih kurang gitulah dialog dia aku mana ingat sebutir sebutir dah lama kot.

Nenek macam kaget. Lepas tu nenek jawab
"Eh orang tua tu dah seminggu meninggal dunia. Dah dah pergi mandi"

Perghhh. Dia punya penangan. Sampai lembik lutut.

Habis tu siapa kat rumah atok S tu? Atok S tinggal sorang lepas kematian isteri dia.
Anak-anak dia duduk tempat lain.

Eh Farah. Kau ingat kan? Ya, kau mesti ingat. Ini pengalaman yang tak mungkin kita lupa HAHAHA.
Lama juga kami tak lalu situ. Kami rempit pi tempat lain pulak HAHA.

Kenangan sangat kan?

Ok sambung cerita raya.
Kalau ibu dan abah pulak, lain pulak caranya dalam membeli kelengkapan raya kami.
Walaupun kami hidup sederhana, tapi ibu abah tak pernah missed beli baju raya kami adik beradik. Termasuk kasut sekali.
Tiap tahun dari aku kecik sehingga aku dah pandai memilih maybe umur 12 tahun kot, ibu abah akan pergi beli berdua je.
Lepas tu tak bagitahu kami pun dah siap beli. Selalunya dua tiga hari sebelum raya, barulah ibu keluarkan plastik besar yang ada semua baju kami 5 beradik.

Berebutlah memilih padahal ibu beli ikut saiz.
Ajaibnya, saiz baju dan kasut yang ibu abah pilih tak pernah salah. Mesti muat.
Macam itulah rutin harian kami bila raya.
Baju kurung pula, kalau tak nenek, ibu yang jahit.
Yang plastik besar ibu beli tu, baju omputih lah. Seluar, gaun, tshirt etc.

Kalau ada kuasa macam doremon tu, aku nak masuk laci dia tu, nak pergi ke zaman dulu.
Nak tengok aku yang happy masa kecil yang tak payah pikir apa benda.
Lepas tu nak peluk reena masa kecil tu dan kata "be strong, girl. Jangan jatuh cinta dan bercinta dengan si polan tu kerap kau akan dipatah hati kan". haa gitew masuk bab cinta pula. Haha.

Ok cukuplah dulu.

Selamat Hari Raya korang. Ampun maaf dipinta yang jika ada kata-kata aku yang menyakiti korang semua. Aku faham kadang-kadang mulut aku macam hanat sikit, kan?
Haha.

Bye korang.
.

Nov 14, 2017

Pasang surut hidup

Hidup tak sama seperti dulu.

Ada pasang surut. Ada turun naik. Ada suka duka. Ada jerih perih. Ada segalanya.
Tapi perjalanan hidup ini, perlu diteruskan.
Biar sakit, biar berbirat di hati.
Kena terus. Terus jalan.
Jangan berhenti.

Hampir dua tahun aku mencari hala tuju dan hampir dua tahun soalan "betul ke apa aku buat ni" bermain dalam fikiran. Hampir dua tahun aku struggle untuk adapt dengan suasana baru kerja baru.

Yet still i feel lost. Ada masa aku tak dapat catch up dengan kerja aku. Ada masa aku give up untuk bangun dari katil pun. Ada masa aku menangis sebab takut tak capai apa yang orang lain expect.

And i am so done.

Di marah. Di tegur. Semua itu dah jadi makanan. Dah hadam. Dan aku suka juga bila aku buat salah, terus di tegur. Sekurang-kurangnya aku tak syok sendiri. Tak lalai.

But still, hati aku melayang. Takut. Resah. Selalu bermain dalam fikiran. Sebelum tidur mesti kecut perut.

Yang mampu aku buat adalah, kuat. Teruskan. Sebab aku dah mula, aku kena habiskan. Dan cuba untuk menjadi lebih efisien dan struggle lagi hebat daripada biasa.

Apa-apa yang orang cakap, apa-apa yang mengguris hati, aku telan saja. Sebab aku pun banyak juga sakitkan hati orang tanpa sedar. Aku bukan maksum. Aku pun manusia biasa. Terkadang terlepas cakap.

Sebab itu, bila ada yang bersikap dingin, aku ignore saja. Malas dah nak terlalu memikir. Penat. Nanti asyik fikir negatif, cepat tua.

Aku seberapa boleh cuba untuk tanam sikap positif dalam diri. Sebab aku kenal diri aku. Kalau asyik negatif, sampai satu saat aku dah tak mampu nak bawa negatif tu, at that time dengan perangai pun akan jadi b*tch.

Aku taknak jadi bad b*tch (gelaran itupun dah menggambarkan sebegitu). Nak jadi b*tch tapi ada baiknya. Boleh? 😉

Oct 6, 2017

Lama tak update blog. Tajuk kali ini ialah ibu dan abah.

Assalamualaikum.

Hai korang. Sihat? Di harap semuanya sihat-sihatlah hendaknya ya. Cei. Macam tulis surat pula kaedahnya.

Oklah. Lama sangat ni tinggalkan blog sampai lupa dah macamana nak bercerita.

Ok aku mulakan dengan cerita yang pertama.


1. Kisah Abah.

Dua-tiga minggu lepas, aku, ibu dan abah ke KL sebab ada urusan. Sampai je di tempat yang kami nak berurusan tu, aku dengan ibu naik ke tingkat 19. Abah stay bawah sebab dia malas nak ikut. So, abah tunggu di luar, di bus stop yang ada betul-betul depan bangunan tu.

Selesai berurusan, aku dan ibu pergilah mendapatkan abah. Abah menanyakan tentang urusan aku dan ibu tadi. Aku pun relaks jelah bercerita kan, tanpa menyedari abah dan tersandar di dinding bus stop tu. Yelah, aku ingat, abah saja-saja jelah sandar. Sambil aku bercerita, aku naklah respons daripada abah. Tapi abah diam je. Lepas tu ibu panggil lah abah

"abang, abang..."

Abah diam. Mata terpejam. Masih menyandar.

"abang, abang. bang!!"

Abah masih lagi diam. Tak menyahut. 
Aku pun bingkas lah bangun, pergi kat abah.
Aku goncang-goncang badan abah. Sejuk. Pucat. Peluh dingin.

Allah.
Aku dah cemas. Ibu dah start menangis dah.

Abah buka mata sekejap. Lepas tu aku tengok, mata hitam dia dah takde. Tinggal mata putih je.

Mata hitam dah ke atas. Allah. Badan dia sejuk.

Aku apa lagi, menjerit minta tolong kat security guard macam orang gila.

"Tolong! Tolong ayah saya. Tolong"

Sambil air mata merembes laju. Tangan tak henti henti tepuk tepuk pipi abah.

Allah, Allah. Allah tolong, aku taknak hilang dia Ya Allah. Belum masanya lagi Ya Allah. 
Aku belum bersedia ya Allah.
Itulah ayat yang aku ingat, aku cakap dalam hati.
Sambil airmata keluar tak henti-henti.

Ada sorang abang tu berlari ke kereta ambil air botol.
Dia suruh aku sapu kat kepala dan muka abah.
Badan abah dah lembik, jatuh, aku tahan guna tangan.
Aku peluk abah. Kuat.

Mulut tak henti panggil abah.

"abah, bangunlah. Jangan macam ni. Jangan takutkan kakngah. Abah!"

Tiada respon. Aku tepuk lagi pipi dia.

Ibu di sebelah dah ajar abah mengucap. 

Allah. Allah. Tolong, jangan ambil nyawa abah lagi.

Aku menangis tak henti.
Security guard tu dah nak angkat abah ke klinik yang terdapat dalam bangunan tersebut.

Dan tiba-tiba, abah menganga luas-luas dan berkeruh dua kali. Berkeruh macamana ya nak cakap. Tak reti pula aku nak kabo.

Lepas pada dia berkeruh, dia buka mata. Takde lagi mata hitam ke atas.

Dah sedar tu, dia tanya kat aku "Kenapa Ngah?"

Allah. Abah. Abah tahu tak, kakngah menjerit macam orang gila. Ibu menangis sambil bisikkan kalimah syahadah di telinga abah.
Sebab kami ingat, kami dah kehilangan abah.

Sesungguhnya itulah saat yang paling menakutkan aku. 10 minit yang menakutkan.

Kenapa takut? Sebab aku dah pernah alami nya dulu, dalam ambulans semasa abang kandung aku pergi 8 years ago.
Macam abah ni lah keadaan dia. Mata hitam ke atas, badan sejuk peluh dingin, berkeruh 2-3 kali, dan nafas pun terhenti.

Aku taknak mengalaminya kali kedua. Sekurang-kurangnya bukan sekarang.
Sebab memori tengok abang aku tarik nafas terakhir tu masih lagi terbayang-bayang di mata aku.
Ingat senang ke nak lupa macamana sedihnya aku bila tengok abang aku tarik nafas dia yang terakhir lepas tu terus senyap :(

Aku belum bersedia lagi untuk hilang abah dan ibu.

Allah je yang tahu betapa lemah longlainya badan aku masa kejadian abah tu.

Nak berjalan pun aku dah tak larat. Aku pegang je tangan ibu dan abah.

"Abah, lain kali taknak macam ni lagi ya. Kakngah tak sanggup hilang abah. Sekurang-kurangnya bukan sekarang"

Abah diam je bila aku cakap macam tu. Lepas pada kejadian tu sampailah ke rumah, aku asyik bagitau abah 

"Kakngah tak bersedia lagi hilang abah"

Allah. Masa menaip ni pun, aku masih lagi rasa betapa cemasnya aku. 
Dengan keadaan mata ibu yang tak nampak tu, di manalah kekuatan aku, jika jadi apa-apa pada abah?

Mati itu pasti.
Tapi aku sentiasa mendoakan ibu abah dipanjangkan umur lagi.

2. Kisah ibu.

Selasa lepas, ibu operate mata buang katarak ganti kanta (ye kot term dia). Setelah 5-6 kali temujanji dengan doktor di klinik karak dan hospital, makanya 26hb sept tu menyaksikan yang ibu akan dapat semula penglihatan dia.

Alhamdulillah. Allah permudahkan segalanya. Dari check up sebulan sebelum sehingga dapat tarikh. Tak perlu tunggu lama pun. Mula-mula doktor kata mungkin kena tunggu dalam masa setahun sebab Q panjang.

Tapi Allah pemudahkan segala urusan ibu. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Pagi 26/9 tu, aku bangun awal. Ibu pun bangun awal.
Aku tau, dia berdebar. Sebab dari semalam 25/9, ibu banyak mendiamkan diri.
Yelah. Orang kata, mata je pun, tapi bukan kita yang mengalami so kita tak tahu.
Aku layankan je debaran ibu. Aku cakap tiada apa yang perlu dirisaukan. Semuanya akan baik-baik saja.

Kalau selama ini, ibu yang banyak menenangkan jiwa resah aku, kali ini aku pula yang menenangkan jiwa resah dia. Hehe.

Sampai saja di hospital, aku pergi daftarkan dulu nama ibu di Jabatan Kecemasan. 
Tapi sebelum itu, aku hantar ibu naik ke tingkat 8 untuk ke wad.

Berjalanlah aku seorang ke Jabatan Kecemasan. Di awal pagi pukul 7.00.
Yang sebenarnya aku ni penakut dengan hospital.
Yelah, hospital kot. Memacam cerita aku dah baca pasal hospital seluruh Malaysia ni.

Tapi disebabkan ini adalah tanggung jawab aku, makanya secara otomatik aku jadi berani.
Kagum.

Dah siap daftar semua, aku berjalan semula ke wad ibu.
Jauh tau Jabatan Kecemasan tu huhu. Bolehlah buat pecah lemak di pagi buta.

Sampai saja di wad, aku tengok ibu dah duduk atas katil.
Tak lama selepas itu, doktor pun masuk untuk briefing ibu pasal operation mata.
Banyak jugalah soalan yang aku tanya.
Sebab takde pengalaman jaga orang operate mata ni kan. Kenalah faham betul-betul.

Lepas doktor dah keluar, sampailah breakfast ibu.
Tak selera pula nak makan katanya. Aku paksa lah juga dia makan. Sebab nanti dalam operation room lapar pula kan.

Ibu makan sikit. Selebihnya aku sebat.
Tak baik membazir woo.

Tik tok tik tok.

1 jam berlalu.
2 jam berlalu. 3 jam berlalu. 4 jam berlalu. 5 jam berlalu.

Kemain lama nak tunggu turn ibu.
Bapak ah. 

Tepat pukul 12.40 tengah hari, nurse masuk bagitahu ibu dah boleh masuk bilik bedah.

Sebaknya dada aku. Huhuhu. Nanti ibu dah boleh tengok dengan jelas. Yeayyy.
Ibu pun duduk atas kerusi roda. Ibu tak bagi aku ikut. Ibu takut aku penat. Tapi aku ok je.
Tapi ibu berkeras tak bagi. Ok fine. Aku tunggu dalam wad jelah.

Aku cium pipi ibu sambil mengucapkan kata-kata semangat.

Selepas ibu hilang dari mata, aku dengan dada yang sebak huhu, turun ke bawah cari abah.
Ohya, abah ikut sekali. Dia mana nak tinggalkan bini dia dengan anak dia berdua.
Dapatkan abah, ajak dia lunch sambil bagitahu ibu dah masuk bilik bedah.

Selepas makan semua (aku pakai telan je sebab tak selera nak makan, teringat ibu) abah ke surau untuk zohor.
Aku buat apa? Kebetulan Allah bagi cuti.
Dan kebetulan lagi, ada jualan kat perkarangan lobi hospital. 
Aku pergi cuci matalah.
Hehehe.
Belek belek mekap. Belek belek lipstick. Sambar dua batang.

Tengok purse macam cantik. Sambar satu.
Murah-murah je barang dia.
Dalam pukul 2.30 aku naik, ibu tak keluar lagi.

Tiba-tiba teringat, tadi di jualan nampak ada orang jual perfume.
Ok, turun bawah semulalah.
So aku pun turun.
Berbulu je mak guard tu agaknya dengan aku. Keluar masuk keluar masuk. Dah macam rumah sendiri aku buat.

Siap beli perfume naik semula ke atas, tengok ibu masih belum ada.
Luruskan kaki, pejam mata sekejap.

Tiba-tiba teringat air masak dah habis.
Turun semula ke bawah beli air. Belek-belek roti, kek. Hmm tak best. Tak beli.
Beli air botol je.

Pukul 3.15 naik atas tengok eh, ibu dah ada.
Alhamdulillah. Terus buat 2 jari tanya ibu "ibu, ini berapa?"

Hehehehe.
Ibu jawab dua.

Ya Allah.
Ibu dah boleh melihat.

Nurse kata nanti doktor akan datang buat check up, masa tu lah tahu boleh balik ke tak.
Aku harap bolehlah balik. Nak muntah dah ni duduk hospital.
Borak-borak dengan kakak katil sebelah. Dengan makcik depan. Semuanya ada 4 orang dalam satu bilik.

Tik tok tik tok. Pukul 5.30 doktor datang. Ibu jumpa doktor.
Pukul 6.00 tak keluar lagi.
6.15 baru setel, kemas barang. Yeayyy ibu boleh balik.

Setelah ucapkan terima kasih pada semua nurse yang tersangatlah baik peramah, kami pun turun.

Aku pergi Jabatan Kecemasan untuk discharge ibu.
Then ke farmasi ambil ubat.
Ibu tunggu di kantin dengan abah.

Sepanjang jalan nak ke Jabatan Kecemasan, aku menarik nafas lega.
Sepenat mana pun aku, aku puas hati sebab aku ada.
Aku bersyukur dapat duduk sekali dengan ibu abah.

Walau ada masa, aku penat. Walau ada masa, aku hampir nak nangis sebab rasa tak boleh buat, tapi kerana ibu abah, aku gagahkan juga.

Terima kasih yang mendoakan ibu.
Komen korang dalam fb tu aku bacakan kat ibu. Nanti ibu tanyalah siapa dia tu.
Aku pun terangkanlah ohh yang ni kawan kakngah masa kat opis lama dulu.
Yang ni kawan fb kakngah.

Terima kasih semua.

Sekarang ibu dah boleh melihat. Dengan mata kiri.
Tinggal mata kanan je belum buat lagi.
Itu maybe next year turn dia.

Oklah dah panjang sangat ni.
Bye korang.

.